NEW ARRIVAL - TUDUNG SARUNG AJUMA
40 Tahun Bergelumang Dengan Dad*h

Alhamdulillah, pada Isnin 18 April 2022, tim Telekung Rawdah dengan kerjasama Ikhtiar Ihsan Care berkesempatan untuk turun padang, menyantuni warga Chow Kit. Jika dulu sejak kecil, selalu baca Mastika, terpampang kisah jalanan di Lorong Haji Taib, Chow Kit, Bukit Bintang, kini kami berpijak sendiri di tanah ini.


Subhanallah, terbit rasa sayu tatkala melihat kehidupan warga Chow Kit ini. Masih ramai yang tidak punyai perkerjaan untuk menyara kehidupan, ramai yang masih menguis² makanan demi mengharapkan sesuap nasi di hujung hari. Di sana sini, terpapar pelbagai riak wajah. Ada yang sugul, mungkin mengenangkan nasib hari ini. Ada yang berkerut, mungkin sedang menahan amarah. Ada yang tenang tersenyum, pasti ada sesuatu yang membahagiakan hati.


Sementara menunggu Asar, sempat kami ikuti kelas pengajian Iqra bagi mualaf di Rumah Didik Sahabat. Terhibur hati melihat keletah mereka yang sudah baya atuk nenek kita. Ada yang mengelat dari membaca, ada yang berlatih dari awal hingga akhir, ada yang masih bertatih-tatih mengenal huruf. Walau huruf Arab sangat asing bagi mereka, tetap diusahakan sefasihnya walau disuruh baca berulang kali. Tetap senyum bahagia, puas kerana dapat berusaha yang semampunya.


Kami juga dikenalkan dengan seorang mualaf yang sudah berusia 86 tahun, masih baru mengucap syahadah, namun sudah hampir lancar semua huruf hijaiyah, Masha Allah! Walau badan sudah tidak setegap dahulu, tetap gagah menapak demi sebutir ilmu mengenal kalam-Nya

.
Selesai bersama dalam kelas pengajian Iqra, kami bertemu dengan Cikgu Jinggo, asalnya seorang jalanan yang akhirnya bangkit membantu masyarakat. Membantu saudara yang masih belum tentu arah tuju hidupnya. Kisah hidupnya penuh inspirasi, namun kini gagah bangkit memberi motivasi kepada anak muda di serata negeri.


Sempat juga kami berkenalan dengan Mak Wan, wanita yang tidak asing lagi di Chow Kit. 40 tahun bergelumang dengan dad*h. Sebut saja apa jenis yang ada, semua itu dalam pengetahuan dan dicuba. Pernah dimasukkan ke pusat serenti untuk beberapa tahun. Namun Allah detikkan hati Mak Wan untuk berubah, tinggalkan kegelapan ini, bangkit membantu warga Chow Kit.

Dari situlah bermulanya perjalanan Mak Wan, menjadi 'ibu', menguruskan mereka yang tiada harta pencarian, memberi makan, menyediakan tempat tinggal, mendidik mereka yang masih dalam kancah dad*h. Dari penagih tegar, kini sudah mula meninggalkan kancah itu. Dari usia yang semakin meningkat, kini sudah kembali ke rahmatullah.

Niat hanyalah satu, agar mereka turut dapat mengecapi indahnya keluar dari gelumang itu. Seronoknya hidup bermatlamat. Walau usia sudah menginjak 70 tahun, tetap gagah membantu masyarakat. Satu pengalaman sangat berharga buat kami, mengajar erti betapa indahnya perjuangan menjadi lebih baik.

Aktiviti diteruskan lagi dengan pengagihan makanan berbuka puasa & telekung di Warung Makan Sahabat. Berpusu-pusu orang beratur mendapatkan makanan, tak kira usia, bangsa dan agama. Sayu melihat betapa bersungguhnya mereka beratur untuk mengalas perut hari itu. melihat keadaan ini, betapa syukurnya kita masih dikurniakan rezeki makanan, kerjaya, tempat tinggal. Sedangkan ramai masih mengemis untuk semua itu. Benarlah, ada perkara yang tak dapat kita peroleh dari bangku persekolahan, tetapi hanya dapat dialami dari pengalaman.

Terima kasih semua yang terlibat dalam menjayakan aktiviti hari ini. Moga Allah terus tautkan hati kita dalam kasih sayang-Nya dan kumpulkan kita dalam golongan orang yang beriman & beramal soleh. Alhamdulillah.

“Sesungguhnya jika kamu bersyukur, niscaya Aku akan menambah (nikmat) kepadamu, tetapi jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka pasti azab-Ku sangat berat.” (Ibrahim : ayat 7)

"Seanggun Bidadari Menghadap Ilahi"
TELEKUNG RAWDAH ™️
www.telekungrawdah.com